image

"Press Conference Indonesia Energy & Engineering 2022 Series"
Sumber gambar: Dokumentasi Press Conference Indonesia Energy & Engineering 2022 Series

Dunia Tambang / 31 August 2022 / 0 Komentar

IEE Series 2022 Mining Indonesia Oil & Gas Indonesia Construction Indonesia Concrete Show Southeast Asia

Indonesia Energy & Engineering Series Segera Hadir Kembali

duniatambang.co.id - Jakarta, 31 Agustus 2022, Para pelaku industri di sektor pertambangan, energi dan konstruksi dari berbagai negara bersiap untuk berpartisipasi pada gelaran pameran dagang terbesar se-Asia Tenggara, Indonesia Energy & Engineering (IEE) 2022 Series yang akan diselenggarakan oleh PT Pamerindo Indonesia pada 14 – 17 September 2022 di Jakarta International Expo, Kemayoran. Lebih dari 900 peserta pameran dari 30 negara, 2.700 produk dan jasa yang akan dipamerkan serta berbagai inovasi yang didukung teknologi terkini akan hadir mengisi 5 pameran berskala internasional yakni Electric & Power Indonesia, Oil & Gas Indonesia, Mining Indonesia, Construction Indonesia serta Concrete Show Southeast Asia.

Indonesia Energy & Engineering Series merupakan solusi satu atap untuk berbagai kebutuhan bagi para pemangku kepentingan dan pelaku bisnis, mulai dari inovasi program atau produk hingga peluang investasi bagi sektor energi dan konstruksi.

Ben Wong, Country General Manager Pamerindo dengan bangga menyampaikan, “IEE akan menjadi momen penggerak bagi 5 sektor industri yang tergabung. Event ini adalah bentuk dukungan Pamerindo terhadap industri, investasi sekaligus program pemerintah di era bangkitnya industri pasca pandemic Covid-19”. Kembalinya IEE ini turut menjadi momen peluncuran berbagai produk dan layanan baru. “Kami yakin sebanyak 25% dari total peserta akan meluncurkan produk barunya dan tambahan 6% lainnya, baru akan diluncurkan di Asia” lanjutnya. Hal ini merupakan bukti bahwa industri di Indonesia telah siap dan berpotensi untuk menyambut permintaan pasar yang semakin tinggi. Ben juga menambahkan, event ini menjadi jembatan bagi talenta muda untuk turut mengembangkan industri. Ia juga meyakini event ini dapat menjadi wadah untuk memberikan solusi dari berbagai tantangan yang dihadapi 5 sektor industri tersebut termasuk di dalamnya tantangan dalam peralihan/transisi energi yang dapat di utilisasi secara maksimal guna menggerakkan ekonomi negara dan dunia.

Tidak dapat dipungkiri bahwa transisi energi menjadi energi terbarukan saat ini menjadi perhatian pemerintah, asosiasi serta para pelaku industri. Investor pun saat ini menaruh ekspektasi tinggi pada perusahaan untuk mengambil inisiatif cepat dalam mendukung peralihan energi. Energi baru terbarukan (EBT) dapat menjadi sebuah solusi dalam memperkaya bahan baku yang digunakan, sejalan dengan rencana strategis pemerintah di tahun 2022 – 2024. Dalam rencana tersebut, Indonesia memiliki target 23% proporsi EBT dari total produksi Energi pada tahun 2025 dapat tercapai.

Eddie Widiono, Pendiri Prakarsa Jaringan Cerdas Indonesia atau PJCI mengungkapkan, “Untuk mencapai target pemerintah terkait EBT ini, peran investor sangat krusial dalam memberikan pembiayaan. Menjadi tantangan lebih lanjut dimana inovasi juga dibutuhkan dalam hal aksesibilitas energi serta teknologi bersih sejalan dengan semangat Indonesia sebagai pelaksanaan presedensi G20”. Terkait itu, PJCI semakin menggaungkan “teknologi smart grid” dalam mendukung ketahanan energi dan EBT melalui inovasi teknologi.

Dilansir dari katadata.com, (berdasarkan sumber energi) konsumsi energi nasional tahun 2021 menempatkan energi listrik pada urutan ke-3 dari 8 dengan porsi total 18,52%. Sementara realisasi EBT di tahun 2021 telah mencapai 11.152 MW dan ditargetkan untuk mencapai 11.791 MW pada 2022. Teknologi smart grid diharapkan dapat berkontribusi terhadap pertumbuhan tersebut. Implementasi teknologi ini telah dilakukan oleh Pembangkitan Jawa-Bali. Iwan Purwana selaku Direktur Pengembangan & Niaga Pembangkitan Jawa-Bali mengatakan pihaknya telah membuat program yang sejalan dengan grand design PLN 2021-2025 melalui advanced control center dengan memanfaatkan teknologi smart grid.

Menyambung konsumsi energi di industri hulu lainnya, Mustiko Saleh, Ketua ASPERMIGAS mengungkapkan “Saat ini, minyak dan gas akan terus diproduksi secara optimal dan dijadikan terutama untuk bahan baku petrochemical plant. Melalui potensi sumber daya yang dimiliki Indonesia, serta teknologi EBT yang berkembang pesat, diharapkan pada tahun 2035, Indonesia dapat mengurangi energi fosil sekitar 60 – 79%. Ini memperkuat komitmen Indonesia dalam pemanfaatan energi bersih serta pengembangan berkelanjutan”. Bambang Tjahjono selaku Ketua Umum Asosiasi Jasa Pertambangan Indonesia (ASPINDO) turut mengamini bahwa produksi dan distribusi hasil tambang juga perlu pengembangan inovasi dan teknologi guna mendukung percepatan transisi energi.

Dandung Sri Harninto yang merupakan Wakil Sekjen BPP Gapensi turut menyampaikan bagaimana industri konstruksi mengambil bagian dari geliat pertumbuhan pasca pandemic sendiri, energi terbarukan yang dicanangkan oleh pemerinta telah mendukung pengusaha jasa konstruksi untuk semakin giat dalam menumbuhkan iklim investasi serta berperan di kancah global salah satunya melalui pengembangan penerapan teknologi EBT termasuk melahirkan produk-produk inovatif berbasis renewable energy. “Sektor konstruksi juga turut mendukung program pemerintah dalem membangun infrastruktur interkonektivitas antar wilayah Indonesia, maka berbagai inovasi juga bermunculan di sektor ini yang tentunya akan turut dipresentasikan melalui live demo pada saat event nanti”, lanjut Dandung.

Sebagai sponsor utama dalam acara ini, XCMG turut mendukung langkah Pamerindo untuk menghadirkan event yang mempertemukan para pelaku industri, pemerintah, hingga talenta muda sebagai sebuah platform yang turut berkontribusi bagi pembangunan Indonesia terutama di sektor pertambangan, konstruksi, mineral dan gas. Dodi Haryanto, Sales Director XCMG Indonesia menyampaikan, “Kami merasa terhormat turut menjadi bagian dalam pameran industri alat berat terbesar di Asia Tenggara ini, banyak inovasi, kerjasama dan pengembangan yang akan terbangun dalam acara ini”. Berdasarkan data yang dirilis oleh KHL Yellow Table (Inggris), XCMG sebagai perusahaan alat berat peringkat 3 di dunia yakni IEE akan membuka peluang besar, kesempatan bisnis dan investasi dari berbagai industri, hingga menjembatani talenta muda untuk turut serta mengambil peran dalam pengembangan industri-industri tersebut. Selain menyediakan alat berat yang bisa memenuhi kebutuhan berbagai sektor industri XCMG juga siap menghadirkan layanan purna jual yang komprehensif untuk semua customernya melalui kerjasama dengan para diler.

IEE 2022 series akan menampilkan berbagai fitur baru dan terdepan dalam acara tersebut untuk mengakomodir pengunjung secara hybrid. Pamerindo mengedepankan inovasi teknologi sebagai bentuk sustainability programme, diantaranya sarana pertemuan bisnis dengan dukungan Artificial Intelligence (AI), presentasi produk dari peserta pameran melalui podcast, live report dari show floor serta para pembicara yang memberikan insight seputar industri pada seminar yang diselenggarakan secara hybrid, fitur-fitur ini akan turut memfasilitasi pengunjung yang hadir secara online.

Indonesia Energy & Engineering 2022 Series juga didukung oleh PT Bambang Djaja, PT Guna Elektro, PT Jembo Cable, PT United Tractors Tbk, PT Sany Indonesia Machinery, PT Sicoma Indo Perkasa, Hyundai Construction Equipment Asia, serta Zoomlion Indonesia Heavy Industry.

(*)

Tinggalkan Komentar

Hanya nama dan komentarmu yang akan ditampilkan. Login diperlukan untuk meninggalkan komentar